BERMIMPI PERANG MENGHARUNGI LAUTAN

DARI Anas bin Malik ra. berkata: “Pada suatu hari Rasulullah SAW bertamu ke rumah Ummu Haram binti Malhan (ibu saudara Anas). Ummu Haram menjamu Rasulullah SAW menjelang tengah hari. Selesai makan, Rasulullah tidur sejenak (tidur Qailulah). Tiba-tiba Ra­sulullah SAW terbangun dalam keadaan tertawa. Melihat yang demikian Ummu Haram bertanya: “Mengapa engkau nampak gembira dan tertawa ya Rasulullah?”

Rasulullah SAW menjawab: “Satu kelompok dari umatku diperlihatkan kepadaku bahawa mereka pergi perang Fisabilillah. Mereka terpaksa mengharungi laut menuju ke tempat musuh.”

Ummu Haram binti Malhan berkata: “Doakanlah kepada Allah supaya aku dijadikan-Nya termasuk di dalam kelompok mereka itu.” Rasulullah SAW mendoakannya kemudian beliau berbaring lagi dan kemudian tertidur. Tidak lama kemudian Rasulullah SAW bangun lagi dalam keadaan gembira dan tersenyum. Melihat yang demikain Ummu Haram bertanya: “Mengapa engkau nampak gembira dan tersenyum ya Rasulullah?”

Rasulullah SAW menjawab: “Satu kelompok dari umatku diperlihatkan kepadaku mereka pergi perang Fisabilillah. Mereka terpaksa mengharungi laut menuju ke tempat musuh.”

Mendengar yang demikian Ummu Haram berkata: “Doakanlah kepada Allah supaya aku termasuk dalam kelompok mereka itu.” Rasulullah SAW menjawab: “Engkau sudah termasuk dalam kelompok yang pertama tadi.”

Mimpi Rasulullah SAW itu menjadi kenyataan. Ummu Hararn binti Malhan ikut berperang dengan mengharungi lautan pada zaman pemerintahan Muawiyah. Dia tergelincir dari kapal kemudian jatuh ke laut dan mati ditempat kejadian.

Intisari Hadith:-

Adapun kesimpulan dan hukum yang diambil dari mimpi atau cerita Rasulullah itu adalah sebagai berikut:

1. Boleh bercita-cita mati syahid. Ummu Haram, sekalipun dia wanita, dia ingin mati syahid. Ketika Rasulullah SAW mengatakan melihat dalam mimpinya satu kelompok dari umatnya pergi berperang melalui jalan laut dan mereka mati syahid di laut itu, maka Ummu Haram meminta Rasulullah supaya mendoakan dirinya termasuk dalam kumpulan itu. Mimpi Rasulullah itu memang benar, doanya makbul, sehingga Ummu Haram akhirnya mati syahid.

2. Dalam agama kita disuruh tidur Qailulah kerana dengan tidur itu akan menguatkan badan kita untuk mengerjakan ibadat pada waktu malam. Tidur Qailulah maksudnya tidur sebentar menjelang masuknya waktu Zuhur. Dalam hadis di atas tadi Rasulullah pun tidur menjelang masuknya waktu Zuhur dan waktu itulah beliau bermimpi melihat umatnya pergi berperang.

3. Hadith itu menerangkan keutamaan mati syahid atau perang Fisabilillah. Rasulullah SAW tertawa setelah bangun tidur tentunya kerana bergembira melihat umatnya yang bakal mendapat mati syahid.

4. Dalam hadith itu Rasulullah SAW menerangkan peristiwa yang akan terjadi, ternyata memang berlaku. Ini menunjukkan bahawa mimpi-mimpi Rasulullah itu benar. Ini adalah salah satu tanda kenabian beliau.

5. Boleh bergembira atau tertawa sekadarnya ketika mendapat kesenangan atau nikmat. Rasulullah SAW bergembira melihat semangat umatnya berjihad, begitu juga melihat ganjaran yang bakal mereka terima.